Langkah Sederap

Daisypath Friendship tickers

Monday, April 22, 2013

DEMAM

بسم الله الرحمن الرحيم 
 Allahu Akbar!




Rutin baru musim Pilihan Raya

Tidur sekejap lepas isyak. Keluar rumah jam 10 malam. Balik seawal jam 12 tengah malam.

Agenda: Pasang bendera dan seangkatan dengannya.
Lokasi tetap: Kubu Pertahanan; Markaz 

....

Lagak gayanya seperti seorang pemerhati politik yang selalu membuat analisis-analisis terkini dan kontrovesi , pengkritik politik kotor yang tegar, ahli parti politik yang setia dan tak kan berpaling dari perjuangan ini!


"Bapak..pandu kereta ni cepat sikit..dah nak tutup pintu asrama.."

"Sabarlah..orang nak tengok pemandangan bendera2 di sepanjang jalan ni.."

(Bukan setakat melihat pemandangan, malah memberi komen dan kritikan yang umph di setiap kampung yang dilewati)

Lagak gaya seperti YB yang mencemar duli melihat kawasan.


"Banyaknya bendera ni..mak nak jahit ka?"

"Ha la..bapak bwk balik 2 gulung kain bendera..jahit tepi untuk pasang buluh.."

"Mana bendera? berapa yang dah siap jahit? nak pasang dah ni.."

Lagak gaya seperti anak muda yang gila.


"Adeh..sakit pinggang..adeh.."

"Nape pak?"

Semalam lama sangat membongkok buat kerja.. (pasang bendera)


"Winnable tu apa iqa?"

..

Dia..banyak mencorakkan pemikiran saya..Dia..tempat saya meluahkan pendapat. Dia..ruang untuk saya mendengar sisi pandang masyarakat marhaen.. Pandangan yang lebih matang dari budak mentah spt saya. 



*Pemerhati Politik*



Ada satu kisah:

Tok Guru malu dengan Rasulullah saw.

Hari itu , penyokong PAS berusia veteran bersama yang muda segar dari PENDANG melawat TGNA di Pulau Melaka sempena lawatan tarbawi.

Gembira mereka kerana hajat untuk bertemu dengan jarak dekat tercapai. Lalu situasi agak beremosi. Sudah lama berbicara...

Semua diam ...

TGNA sambung ; "

Ambo ni dak tak berapa nak larat. Ada yang suruh saya berenti sebab faktor usia dan kesihatan " .

Tok guru berhenti..

kami yang hadir menarik nafas , kembang kembung dada . Sebak...

Argh.. Situasi menjawab. Sebak. Ya Rabb..

Seorang pak cik tua berseka air matanya mencelah ; " Tapi tok guru , Rasulullah berjuang sehingga
wafat. " Di lap air jernih panas yang mengalir.

Tok guru angkat kepala ; " Sebab itu ambo malu pada Rasulullah (untuk berenti perjuangan walhal hayat masih dikandung badan ) "...




*Fikir-fikirlah*


PRU 13 kali ini, saya layak mengundi.. 24 tahun. Umur yang matang untuk membuat keputusan. Satu keputusan yang sangat besar, yang dapat mengubah dunia dan seisinya..(over ter :D )

Ini Kalilah!



*Kuala Terengganu, Februari 2013*



1 comment:

Anonymous said...

terbaik!!!

sekarang pemerhati politik.. nnt2 boleh jd penganalisis politik pulak..
:D